Opini

Peran Negara Menjamin Keselamatan Transportasi Umum bagi Rakyat

99
×

Peran Negara Menjamin Keselamatan Transportasi Umum bagi Rakyat

Sebarkan artikel ini

Oleh : Halimatus sa’diah S.Pd

 

Berita Kecelakaan lalulintas menjadi sesuatu hal yang biasa di konsumsi publik saat ini, kali ini kecelakaan menimpa satuan pendidikan di negeri kita.

Di lansir dari REPUBLIKA.COID(12/05/24), Direktorat Jenderal Perhubungan Darat, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyampaikan rasa prihatin dan berduka cita atas kecelakaan Bus Trans Putera Fajar di Ciater, Subang, Jawa Barat pada Sabtu (11/05/2024).

Kepala Bagian Hukum dan Humas Ditjen Perhubungan Darat Aznal mengatakan Ditjen Hubdat saat ini telah berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk terus melakukan investigasi mendalam terkait kecelakaan tersebut.

Aznal mengatakan Ditjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan mengimbau seluruh Perusahaan Otobus (PO) dan pengemudi memeriksa secara berkala kondisi armada dan melakukan pendaftaran izin angkutan serta rutin melakukan uji berkala kendaraan. Di samping itu, Kemenhub mengimbau masyarakat yang menggunakan angkutan umum bus dapat memeriksa kelayakan kendaraan sebelum keberangkatan pada aplikasi Mitra Darat yang dapat diunduh pada smartphone.

Aznal menjelaskan kejadian berlangsung pada pukul 18.45 WIB. Kronologinya yaitu saat bus bernomor polisi AD 7524 OG yang mengangkut rombongan siswa SMK Lingga Kencana, Depok, Jawa Barat sedang mengarah dari Bandung menuju Subang. Bus tiba-tiba oleng ke arah kanan dan menabrak sepeda motor yang berada di jalur berlawanan dan bahu jalan sehingga bus terguling. Kecelakaan tersebut diduga karena adanya rem blong pada bus.

Aznal mengatakan jumlah korban jiwa serta korban luka-luka belum dapat dipastikan karena masih dalam proses evakuasi. Korban dilarikan ke beberapa fasilitas kesehatan di antaranya RSUD Ciereng, RS Hamori, Puskesmas Jalancagak, dan Puskesmas Palasari.

Sungguh miris kecelakaan terjadi karena kelayakan kendaraan luput dari pengawasan. Di saat pemilik perusahaan transportasi memegang prinsip “modal sekecil-kecilnya, untung sebesar-besarnya”. Prinsip ekonomi ala kapitalisme inilah yang sebenarnya menjadi malapetaka bagi masyarakat. Kendaraan beroperasi tanpa pemeliharaan dan kontrol berkala dari si pemilik perusahaan. Tanpa di sadari perjalanan wisata yang menyenangkan harus berakhir dengan perpisahan untuk selamanya bagi siswa-siswi. Memang takdir tidak ada yang tahu dan menjadi ketetapan Allah SWT, tetapi kejadian ini selayaknya menjadi pelajaran dan evaluasi bagi negara agar tidak ada lagi kejadian berulang. Selain itu ada banyak faktor lain yang juga berpengaruh dan saling terkait dalam kasus ini. Misalnya mahalnya sarana transportasi membuat konsumen memilih harga yang murah dan abai akan keselamatan. Di sisi lain, keterbatasan modal membuat pemilik sarana transportasi tidak memenuhi berbagai persyaratan agar layak jalan. Begitu pun dengan kondisi jalan juga memberikan pengaruh terhadap keselamatan perjalanan.

Dari sini kita melihat bagaimana fungsi negara sebagai pelayan masyarakat belum berjalan dengan baik. Negara hanya sekadar melakukan imbauan dan saran agar tidak terjadi kecelakaan. Seperti halnya tulisan peringatan yang biasa kita lihat di jalan raya, Pengguna jalannya diminta hati-hati menyesuaikan kondisi jalan, bukan jalannya yang diperbaiki agar pengguna aman dan nyaman berkendara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *