Opini

Anak Durhaka Turbulensi Generasi Produk Kapitalisme Sekuler

109
×

Anak Durhaka Turbulensi Generasi Produk Kapitalisme Sekuler

Sebarkan artikel ini
Sri Rahayu Lesmanawaty

Oleh Sri Rahayu Lesmanawaty

 

وَوَصَّيۡنَا الۡاِنۡسٰنَ بِوَالِدَيۡهِ​ۚ حَمَلَتۡهُ اُمُّهٗ وَهۡنًا عَلٰى وَهۡنٍ وَّفِصٰلُهٗ فِىۡ عَامَيۡنِ اَنِ اشۡكُرۡ لِىۡ وَلِـوَالِدَيۡكَؕ اِلَىَّ الۡمَصِيۡرُ‏
وَاِنۡ جَاهَدٰكَ عَلٰٓى اَنۡ تُشۡرِكَ بِىۡ مَا لَيۡسَ لَكَ بِهٖ عِلۡمٌ ۙ فَلَا تُطِعۡهُمَا​ وَصَاحِبۡهُمَا فِى الدُّنۡيَا مَعۡرُوۡفًا وَّاتَّبِعۡ سَبِيۡلَ مَنۡ اَنَابَ اِلَىَّ ​ۚ ثُمَّ اِلَىَّ مَرۡجِعُكُمۡ فَاُنَبِّئُكُمۡ بِمَا كُنۡتُمۡ تَعۡمَلُوۡنَ‏

Allah Ta’ala berfirman, “Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku-lah kembalimu. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. ” (QS Luqman: 14—15).

Ayat Allah di atas seakan hanya sebatas bacaan biasa. Viralnya kedurhakaan anak pada orangtua telah melukiskan betapa kefanaan dunia telah diisi dengan perilaku anak manusia tanpa adab. Seperti yang diberitakan di liputan6.com 23-06-2024, seorang pedagang ditemukan tewas di sebuah toko perabot kawasan Duren Sawit, Jakarta Timur. Dari hasil penyelidikan polisi, ternyata pelakunya adalah dua anak kandungnya sendiri.

Begitu juga yang terjadi di Lampung beberapa waktu yang lalu. SPA (19), warga Kabupaten Pesisir Barat, Lampung, melakukan penganiayaan terhadap ayah kandungnya yang menderita strok. Korban dianiaya hingga terkapar dengan kondisi penuh darah dan tidak sadarkan diri. Pelaku melakukan aksinya karena tersulut emosi saat diminta korban untuk mengantarnya ke toilet. Setelah sempat dirawat inap, keesokan harinya korban mengembuskan napas terakhirnya.(Tribun Lampung, 13-6-2024).

Turbulensi Generasi Produk Sekuler Kapitalis

Bagai pesawat yang mengalami turbulensi, demikianlah kondisi yang terjadi pada generasi. Sekulerisme telah menggoyahkan hidup mereka hingga tidak lagi faham benar atau salah. Perilaku membunuh orang tua menjadi hal biasa. Kedurhakaan ditumbuhsuburkan bagai monster yang dihidupkan dalam jiwa-jiwa anak manusia. Tuntunan syariat Islam pun diabaikan.

Fenomena anak durhaka mungkin hanyalah sedikit dari kian pekatnya racun sekularisme dalam kehidupan manusia. Birrul walidain tak terangkai dalam susunan struktural sistem sekuler. Nihil akhlak lahir brutal dalam pola pikir dan sikap anak.

Tragis. Sekularisme-kapitalisme benar-benar merusak dan menghancurkan mafhum yang benar tentang keluarga. Hakikat keluarga yang seharusnya menjadi tempat yang Allah tetapkan bagi anggota keluarga di dalamnya untuk saling berkasih sayang karena di tengah-tengah mereka ada hubungan rahim, hancur lebur karena sistem toksik radikal ini (Sekulerisme Kapitalisme).

Sekularisme dengan brutalnya hasilkan manusia-manusia miskin iman tak ada adab tak ada akhlak hingga tidak mampu mengontrol emosinya. Jiwa rapuh, kosong dan hampa telah tersemai dalam diri mereka sejak dini. Akibatnya generasi rusak yang berakibat pada rusaknya hubungan mereka dengan Allah terwujud.
Demikian juga kapitalisme. Kapitalisme telah menjadikan materi sebagai tujuan hidup, sehingga banyak anak yang abai pada kewajiban birrul walidain. Materi lebih penting bagi hidupnya dibanding harus birrul walidain.

Demikianlah sekularisme telah memangkas habis relasi birrul walidain sehingga yang tersisa hanyalah relasi anak-orang tua yang berdasarkan kemanfaatan semata. Pada saat anak-anak merasa orang tua tidak berguna, dianggap menghalangi mereka untuk capai puncak hawa nafsu, menghilangkan nyawa orang tua menjadi lumrah bagi mereka. Astaghfirullaah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *